Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 14 November 2018 | 14:01 WIB

Seret Nama Ketua DPRD DKI Jakarta

Polisi Harus Transparan Dalam Penyelidikannya

Rabu, 5 September 2018 | 20:18 WIB

Berita Terkait

Polisi Harus Transparan Dalam Penyelidikannya
Ketua Presidium Indonesian Police Watch (IPW), Neta S Pane - (Foto: inilahcom)

INILAHCOM, Jakarta - Polda Metro Jaya memastikan kasus penipuan dan penggelapan yang menyeret Ketua DPRD DKI Prasetio Edi masih berjalan, karena masih mengumpulkan keterangan sejumlah saksi dan barang bukti.

Ketua Presidium Indonesian Police Watch (IPW), Neta S Pane berharap, polisi bisa transparan dalam mengusut kasus yang dilaporkan sekitar empat bulan lalu ini.

Neta menyarankan, jika pelapor merasa laporan tidak diproses, maka penyidik bisa dilaporkan ke Profesi dan Pengamanan (Propam) atau ke Kepala Biro Pengawasan dan Penyidikan Polri (Karowassidik).

"Jika laporannya belum diproses, sebaiknya pelapor melaporkan Polda Metro Jaya ke Propam atau Karowassidik," ujar Neta pada wartawan, Rabu (5/9/2018).

Dia meminta Polda Metro Jaya bersikap transparan kepada publik dalam proses penyelidikannya.

"Polda Metro harus menjelaskannya secara transparan," tuturnya.

Menurut Neta, kasus bisa saja dianggap selesai, jika antara Zaini sebagai pelapor dan Prasetio sebagai terlapor sudah berdamai. Kemudian, Zaini menarik laporannya.

"Jadi harus dicek dulu, apakah kedua belah pihak sudah berdamai atau ada hal lain?" terang Neta.

Zaini melaporkan Prasetyo ke Polda Metro Jaya melalui pengacara bernama William Albert Zai pada Senin, 30 April 2018. Laporan tersebut diterima polisi dan tertuang dengan nomor LP/2369/IV/PMJ/Dit. Reskrimum.

Dalam laporan itu, William menyebutkan, jika motif penipuan yang diduga dilakukan Prasetio yakni menjanjikan Zaini untuk bisa menjabat sebagai Plt Gubernur Riau. Atas janji dan jabatan itu, Zaini pun memberikan uang sebanyak Rp3,2 miliar kepada Prasetyo.

Sebelumnya, Prasetio dilaporkan oleh mantan Sekretaris Daerah Provinsi Riau Zaini Ismail. Laporan itu dibuat pada 30 April 2018. Sedangkan dugaan penipuan dan penggelapan yang dilakukan Prasetio disebut terjadi pada 2014. Saat itu, Zaini masih menjabat sebagai Sekretaris Daerah Provinsi Riau.

Selain itu, Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Nico Afinta mengatakan, penyidik masih melakukan penyelidikan untuk menyelesaikan kasus tersebut.

"Kasus masih berjalan, ya. Kami masih terus menyelidikinya," ujar Nico di Polda Metro Jaya, Jakarta.

Perkembangan kasus ini, ucap Nico, penyidik telah memeriksa pelapor, Zaini. Menurut Nico, kini Zaini tengah mengumpulkan data dan bukti-bukti untuk diserahkan ke penyidik.

"Karena yang paling penting kan pelapor bisa menunjukkan bukti dan data-datanya," kata Nico.

Sementara Prasetio telah membantah keras tuduhan tersebut. Dia menyebut Zaini hanya mencari perhatian. Prasetio pun mengaku tidak mengenal Zaini selaku pelapor. Selain itu, Prasetio juga mengklaim tak pernah ada urusan dengan Provinsi Riau.

"Saya tak pernah kenal si pelapor dan tak pernah ada urusan dengan Riau," ucap Prasetio saat dikonfirmasi wartawan, Selasa 8 Mei lalu.[jat]

Komentar

Embed Widget
x