Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Senin, 24 September 2018 | 02:59 WIB

Dugaan Korupsi Pengadaan Lahan

Mantan Walkot Depok Nur Mahmudi Jadi Tersangka

Oleh : Ivan Setyadhi | Rabu, 29 Agustus 2018 | 07:26 WIB

Berita Terkait

Mantan Walkot Depok Nur Mahmudi Jadi Tersangka
Mantan Wali Kota Depok Nur Mahmudi - (Foto: istimewa)

INILAHCOM, Depok - Mantan Wali Kota Depok Nur Mahmudi ditetapkan sebagai tersangka korupsi. Nur Mahmudi diduga terlibat korupsi proyek pengadaan lahan untuk pelebaran jalan Nangka Kelurahan Sukamaju Baru, Tapos, Depok.

Penetapan itu berdasarkan alat bukti dan gelar perkara. Sehingga, polisi menetapkan politikus PKS itu sebagai tersangka.

"Iya (tersangka), pada 20 Agustus. Ditemukan dua alat bukti yang cukup" kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono, saat dikonfirmasi, Selasa (28/8/2018) malam.

Selain Nur Mahmudi, penyidik juga menetapkan mantan Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Depok, Harry Prihanto sebagai tersangka. Dari hasil penyidikan, diduga kerugian akibat tindak pidana korupsi ini mencapai Rp 10,7 miliar.

Argo mengatakan pihaknya telah memeriksa 30 saksi terkait kasus tersebut. Polisi juga telah memperoleh hasil audit dari Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Provinsi Jawa Barat, yang menemukan adanya kerugian atas dugaan korupsi itu.

Kasus itu mulai disidik Polresta Depok pada November 2017. Kapolresta Depok Kombes Didik Sugiarto beberapa waktu lalu menyampaikan bahwa ada perbuatan melawan hukum dalam proyek pengadaan jalan tersebut.

Pengadaan lahan untuk pelebaran Jalan Nangka itu menggunakan dana dari APBD tahun anggaran 2015 senilai Rp 17 miliar. Sementara itu, polisi belum memberikan penjelasan modus Nur Mahmudi dalam korupsi tersebut.

Komentar

x